Lupa

Saturday, January 09, 2010

Ejaan "lupa" dalam bahasa arab ialah nun-sin-ya.Manusia dalam bahasa arab ialah an-nas,asal dari perkataan nun-sin-ya.Jadi, manusia itu sememangnya lupa,sesuai dengan perkataan asalnya.Allah Maha Esa,pencipta seluruh alam dan makhluknya terhindar dari sifat Pelupa.Mungkin kita sudah lupa yang kita pernah berdoa untuk sesuatu 10 tahun dahulu dan baru sekarang Allah memakbulkannya. Allah tak pernah lupa.


Kisah pertama.“Eh,mana thesis aku ni”kata izzah setelah mencarinya diatas meja.Izzah berniat untuk membuat pembetulan thesis setelah dinilai oleh pensyarahnya sebelum dihantar dalam beberapa salinan.Mula-mula dia berasa tenang, kemudian setelah berkali-kali menyelongkar barangnya di atas meja tulis,namun tidak ditemui juga. Dia kebimbangan.Dia cuba mengingat satu persatu, seingatnya tidak dibawa pulang ke rumah sewaktu dia pulang ke rumah semalam.Dia masih teringat dalam begnya sewaktu pulang semalam, hanya ada laptop!.Lantas,kekunci telefonnya ditekan angka 5,dan terus disambung ke nombor kakaknya. Disuruh kakaknya mencari di ruang tamu dan di dalam bilik tidur.Izzah terus mencari dan tidak senang duduk.Sesekali,dia berselawat. Izzah kembali menelefon kakaknya,nasihatnya “Dah cari, tak ada pun.Cubalah selawat,insyaAllah ada tu”.Izzah duduk di atas kerusi sambil berselawat,dia memejamkan mata.Ya Allah,dimanakah thesisku itu.Mujurlah pensyarahnya memberikan masa selama sebulan untuk membuat pembetulan.Alhamdulillah,akhirnya dia teringat.Dia meletakkan thesisnya di bawah bantal sebelum tidur pada Khamis lepas.Alhamdulillah.Lalu,dia berfikir, agaknya Allah mahukan dia supaya tidak bertangguh dalam melakukan kerja.


Kisah kedua.Izzah pulang ke rumah menaiki bas. Seperti biasa beg kecil bewarna coklat ditangannya. Telefon tangan dan sedikit wang di dalamnya. Lebih senang fikirnya.Nanti tidak terkocoh-kocoh membuka beg yang dipikulnya jika telefon berbunyi dan mahu membayar tambang bas.Sebaik saja meletakkan beg pakaiannya dia "luggage section",langkah kakinya bergerak pantas ke dataran ilmu.Sebaik sahaja dia duduk,dia teringat sesuatu,iaitu beg kecilnya.Di periksa beg sandangnya berulang kali.Sah!Dia tertinggal di atas kerusi bas yang dinaiki tadi.Allah,nasib baik hanya ada sekeping not bewarna merah dan segala kad peribadi disumbatnya ke dalam beg sandangnya.

Pengajaran:

1)Jika kita dalam mahukan sesuatu, mintalah dari Allah.Allah diutamakan.Jangan gaduh (loghat)nak minta dengan manusia.

2)Sebenarnya nikmat itu bala, bala itu nikmat.Sewaktu datangnya bala, sentiasa mengingati Allah. Memujuk hati dengan kesabaran yang sungguh indah.Sewaktu , dia senang, selalu alpa dan berkata,”ini semua dari usaha aku”,dia lupa bahawa jika Allah tidak mengizinkannya,kesenangan itu tidak mungkin dikecapinya.

3) sumber:http://zidaburika.wordpress.com

Setiap situasi, ada pelajaran yang bisa diambil. Dari tugas-tugas biasa, hingga yang rumit, kehidupan selalu siap mengajarmu.

Kehidupan selalu siap mengajarmu bila kau bersedia. Dan semakin banyak kau belajar dari kehidupan, semakin baik kehidupanmu.

Pelajaran-pelajaran itu tidak selalu jelas, tapi selalu ada di situ bila kau mau mengamati. Pelajaran itu ada dalam kesedihan, kemenangan, ketidaknyamanan dan kesenangan.

Setiap pelajaran yang kau ambil, mengantarmu ke pelajaran baru yang lebih berharga.


[] Dikutip dari buku: “Bahagia Dunia Akhirat” karya Habib Husein bin Anis Al Habsyi, Hal.106-107

4)Moga kita tidak lupa membaca bismillah sebelum mulakan sesuatu atau melakukan amalan soleh yang kita ketahui,tetapi selalu terlupa.


0 comments: